Kelincahan/kegesitan (agility) adalah kemampuan untuk mendeteksi peluang, inovasi dan merebut peluang pasar yang kompetitif  dengan mengumpulkan aset, pengetahuan, dan hubungan dengan cepat dan segera. Agility mencakup eksplorasi dan eksploitasi peluang untuk memperluas pasar. Kelincahan/kegesitan (agility) terdiri dari tiga kemampuan yang saling terkait yaitu kelincahan pelanggan, kelincahan mitra, dan kelincahan operasional Kelincahan pelanggan adalah kooptasi pelanggan dalam eksplorasi dan eksploitasi peluang untuk inovasi dan gerakan tindakan kompetitif. Nambisan (2002) berpendapat bahwa pelanggan melayani tiga peran berharga dalam merangsang tindakan kompetitif perusahaan: sebagai sumber ide inovasi, sebagai cocreator dalam pengembangan dan desain produk dan layanan inovatif, dan sebagai pengguna dalam menguji produk atau dalam membantu pengguna lain mempelajari tentang produk atau layanan baru.

Kelincahan bermitra adalah kemampuan untuk memanfaatkan aset, pengetahuan, dan kompetensi pemasok, distributor, produsen kontrak, dan penyedia logistik melalui aliansi, kemitraan, dan usaha patungan . Kelincahan bermitra memungkinkan perusahaan untuk membangun jaringan kemitraan strategis, diperpanjang, atau virtual untuk mengeksplorasi peluang inovasi dan tindakan kompetitif . Kelincahan bermitra juga mengacu pada kemampuan perusahaan untuk mengeksploitasi peluang melalui sumber yang efisien dan pementasan manufaktur, logistik, atau aset dan sumber daya dukungan pelanggan. Ini memungkinkan perusahaan untuk memodifikasi atau mengadaptasi jaringan perusahaan yang diperluas ketika membutuhkan akses ke aset, kompetensi, atau pengetahuan yang saat ini tidak ada dalam jaringannya. Zaheer dan Zaheer  mengemukakan bahwa perusahaan dengan jaringan informasi yang luas mampu menunjukkan daya tanggap dan kinerja yang unggul dalam lingkungan bisnis yang bergejolak. Teknologi informasi memungkinkan kolaborasi antarperusahaan yang lebih besar melalui platform seperti portal, manajemen rantai pasokan, dan teknologi visibilitas.

Kelincahan operasional mencerminkan kemampuan proses bisnis perusahaan untuk mencapai kecepatan, akurasi , dan biaya yang paling ekonomis  dalam eksploitasi peluang untuk inovasi dan tindakan kompetitif. Kelincahan operasional memastikan bahwa perusahaan dapat dengan cepat mendesain ulang proses yang ada dan menciptakan proses baru untuk mengeksploitasi kondisi pasar yang dinamis. Teknologi informasi mendorong modularisasi dan otomisasi proses bisnis  dan mengaktifkan kombinasi dan rekombinasi mereka untuk membuat proses bisnis baru. Kelincahan operasional memungkinkan perusahaan untuk mengurangi asimetri informasi antara pembeli dan penjual melalui penyediaan informasi komprehensif yang cepat dan terkini. Seringkali melalui penggunaan saluran distribusi elektronik, perusahaan dapat meningkatkan kelincahan operasional mereka dengan memanfaatkan interkonektivitas murah dari pasar virtual dan mendapatkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan lebih tepat .

Konsep kelincahan (agility) ini selanjutnya dikembangkan untuk menunjang perkembangan dunia bisnis dengan memperhatikan proses bisnis itu sendiri. Oleh karena itu, kelincahan proses bisnis (business process agility) saat ini telah menjadi perhatian utama para sarjana dan praktisi untuk diteliti. Fenomena ini karena kelincahan proses bisnis (business process agility)  mampu  merespons secara tepat lingkungan yang berubah secara  dinamis yang merupakan bagian yang sangat penting untuk kelangsungan hidup perusahaan. Selain itu,  konsep kelincahan proses bisnis (business process agility)   mampu mengatasi tantangan lingkungan bisnis yang sangat dinamis dengan menyesuaikan bisnis dengan cepat  Kemampuan untuk menanggapi perubahan dengan cepat dan tepat,  menjadi fleksibel dan dapat beradaptasi dengan perubahan dan mengendalikan ketidakpastian merupakan factor yang sangat penting untuk kelangsungan hidup organisasi dalam lingkungan bisnis yang sangat dinamis

 

Disamping itu, kelincahan proses bisnis (business process agility) sangat penting bagi perusahaan untuk mengantisipasi atau menanggapi perubahan dengan segera dan dengan mudah. Dengan kemampuan beradaptasi dengan lingkungan pasar dengan cepat dan efisien, proses bisnis yang gesit/lincah diharapkan dapat berkontribusi pada pencapaian ekonomi biaya organisasi yang efisien dan memungkinkan organisasi memanfaatkan peluang untuk inovasi dan tindakan kompetitif. Oleh karena itu, kelincahan proses bisnis (business process agility)  sering didefinisikan sebagai daya tanggap perusahaan terhadap perubahan permintaan, pengembangan produk baru, perubahan bauran produk, penetapan harga produk, perluasan pasar, pemilihan pemasok, adopsi dan difusi TI .

Oleh karena itu, untuk menjadi tangkas/lincah/gesit,maka perusahaan harus memiliki kemampuan untuk mendesain ulang dan mengkonfigurasi ulang komponen proses bisnis individual, menggabungkan tugas dan kemampuan individu dalam menanggapi lingkungan ,dan jika proses bisnis dirancang dengan baik agar gesit, maka perusahaan lebih mungkin mengalami kesuksesan.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined index: HTTP_REFERER

Filename: programstudi/header.php

Line Number: 502